5 Pelajaran Besar Dari Pengalaman Menulis 43 Guest Post Dalam 3 Bulan

5 Pelajaran Besar Dari Pengalaman Menulis 43 Guest Post Dalam 3 Bulan

Tim babastudio telah mempelajari artikel asing yang berkaitan dengan guest blogging. Dimana yang dibahas adalah tentang 5 pelajaran besar dari pengalaman menulis 43 guest post dalam 3 bulan. Tujuannya tidak lain ialah untuk menginspirasi Anda dan mengajarkan Anda tentang bagaimana cara promosi guest post Anda sendiri untuk membangun traffic, relasi atau link. Mari simak 5 pelajaran dibawah ini.


    1. Selalu didalam Jaringan

Bagi Anda yang baru terjun di dunia blogging, kemungkinan keterampilan menulis Anda masih belum terlalu baik. Untuk itu, Anda harus perlu lebih banyak belajar cara menuliskan postingan di HubSpot niche Anda. Anda perlu memulai membangun hubungan dengan para blogger lainnya melalui Triberr, Linkedln, dan Grup Facebook di seputar niche Anda yang tentu berpotensi menjadi host blog Anda.


Anda juga dapat menjangkau siapa saja yang memiliki blog di dalam jaringan Anda, yang menurut Anda mungkin akan menjadi host salah satu posting Anda.

Berikut dibawah email yang pernah dikirimkan seseorang bernama Tom Hunt kepada John Jantsch dari Duct Tape Marketing yang berisi penawaran percobaan gratis dari sebuah layanan yang Tom Hunt pasarkan saat ini:

 


John menanggapi email tersebut meskipun mereka tidak berhasil membuat kemajuan dengan layanan ini karena alasan tertentu. Tetapi, itu berarti Tom Hunt sudah memiliki jaringan dengan John melalui email. Hal ini tentunya memudahkan Tom untuk melanjutkan pembicaraan kembali denagan John bahkan mungkin Tom dapat mengusulkan sebuah postingan guest blog:

 


Kemudian John menerima penawaran tersebut dengan sangat mengagumkan:

 


Jika Anda tidak memiliki blogger dalam jaringan Anda, Anda bisa menggunakan LinkedIn untuk meminta perkenalan ke host blog potensial melalui jaringan yang ada.


Anda dapat mulai mengembangkan hubungan dengan blogger kunci di niche Anda melalui penambahan nilai. Penambahan nilai tersebut dapat melalui memberi komentar di posting blog mereka, retweeting tweet mereka, berbagi konten mereka dan meminta koneksi di LinkedIn. Semua blogger mengetahui cara ini dan tentunya akan lebih mudah bagi mereka untuk menerima Anda untuk berkolaborasi dengan mereka jika mereka melihat Anda terlibat dalam komunitas mereka.


Pelajaran # 1: Bangun kemampuan menulis Anda dengan memasang blog yang lebih kecil dan blog di jaringan Anda sebelum menghubungi blogger lain.


    2. Lakukan Penelitian

Sebelum Anda menuju ke dunia blogging dan menjangkau blog-blog yang Anda targetkan, Anda harus melakukan penelitian. Jangan hanya mendaur ulang sebuah template kemudian sebagai gantinya Anda menggunakan kerangka untuk membangun email yang memuat personalisasi untuk memastikan bahwa blogger yang Anda dikirimkan email sadar bahwa Anda tidak mengirim secara massal.


Jangan hanya mendaur ulang template untuk jangkauan Anda, alih-alih menggunakan kerangka kerja untuk membangun email yang mencakup personalisasi untuk memastikan bahwa blogger sadar bahwa Anda tidak hanya mengirim email massal.

Contohnya pada postingan dibawah ini (6.4k Shares) pada Thrilling Heroics:

 



Sebagai contoh, simak cerita berikut:

Tom Hunt telah mengikuti Cody dan blognya untuk sementara dan juga mempertimbangkan influencer yang dia ikuti juga. Jadi, ketika Tom mempertimbangkan sebuah topik untuk diajukan kepadanya, Tom memastikan bahwa dia telah memasukkan para influencer tersebut ke dalam daftar "putaran ahli" yang menurutnya akan dinikmati oleh pendengarnya.

Berikut jawabannya:


 

Dalam contoh lain, Tom Hunt menghabiskan waktu untuk meneliti tentang bagaimana menulis posting yang potensial untuk Forbes dan menemukan seorang penulis saat ini di Twitter yang terlihat keren, kemudian menuliskan Tweet seperti dibawah ini:

 


Pelajaran # 2: Lakukan penelitian untuk host blog potensial Anda sebelum mendapatkan peningkatan probabilitas penerimaan secara drastis.


    3. Ketahui untuk Siapa Anda Menulis

Blog Anda bukanlah sebuah amal tetapi bisnis.  Anda harus mendapat imbalan atas apa yang Anda hasilkan. Jadi, untuk setiap guest post yang Anda publikasikan, Anda harus menyadari potensi pengembalian investasi waktu Anda.

Buatlah janji bahwa Anda hanya akan menulis konten untuk blog yang memiliki pembaca yang sesuai dengan ideal Anda.


Selanjutnya, ketika Anda menemukan blog yang memiliki konsentrasi tinggi dari calon pelanggan Anda, jangan takut memasukkan link kembali ke blog atau situs Anda di badan pos (jika relevan):

 


Gambar diatas menunjukkan lalu lintas yang diterima ke pasar dari sebuah posting blog setelah beberapa hari. Pos tersebut bertujuan untuk mendidik orang tentang cara melakukan outsourcing secara efektif.


Pelajaran # 3: Hanya menjangkau blog yang menargetkan audiens ideal Anda untuk memaksimalkan jumlah pembaca yang akan menambahkan blog Anda ke daftar bacaan mereka.


    4. Jangan Jadi Membosankan

Untuk mendapatkan perhatian dari calon konsumen Anda, Anda harus menonjol. Salah satu cara untuk melakukan hal ini adalah dengan mengutuk kebijaksanaan konvensional, seperti posting dibawah ini:

 


Cobalah untuk membuat setiap bagian dari konten yang Anda buat  luar biasa dalam beberapa bentuk, ini akan membangun kredibilitas Anda sebagai penulis dan akan meningkatkan jumlah orang yang  berbagi post Anda secara dramatis.


Namun, pastikan untuk menghubungkan headline Anda yang luar biasa dan memposting pembukaan secara bersamaan. Jika tidak, Anda akan menanggung risiko harapan pembaca tidak terpenuhi oleh isi posting Anda.


Hal ini tentunya akan mengurangi secara drastis jumlah orang yang mengkonsumsi dan menambahkan nilai dari konten Anda (hasil akhir dari semua jenis pemasaran konten).

Pelajaran # 4: Jika Anda merasa terdesak saat Anda mengoreksi berita utama dan intro posting, mulailah lagi.


    5. Setiap Posting merupakan Kesempatan Membangun Jaringan 

Untuk mencapai kesuksesan di dunia blogging, Anda perlu berteman. Langkah pertama untuk membuat teman adalah melakukan sesuatu yang baik untuk "target teman Anda".


Sebagai contoh, selama satu bulan masa promosi, Tom Hunt ingin berteman dengan HubSpot karena ia tahu bahwa blog mereka memiliki konsentrasi pelanggan potensial yang tinggi untuk pasar, jadi dia akan menyebutkannya di pos ini:

 



Tom Hunt kemudian menghubungi Matthew Barby (Global Head of Growth & SEO at HubSpot) untuk posting di blog pribadinya dan dengan santai menyebutkan bahwa dia telah terhubung dengan HubSpot sebelumnya, kemudian Matthew menanggapinya seperti gambar dibawah ini: 

 


Dan Tom Hunt ditawarkan untuk dikenalkan secara langsung ke tim Blog HubSpot yang merupakan target temannya. Jadi Tom Hunt segera mengirimkan proposal ke kontak yang dia bagikan (juga menyebutkan bahwa saya telah terhubung dengan HubSpot) dan proposal tersebut pun diterima:

 


Berikut adalah contoh lain:

Tom Hunt ingin menjalin jaringan dengan beberapa Nomaden Digital, karena saat itu dia sedang berkeliling dunia. Kemudian, dia menerima tanggapan dari jangkauan Twitternya  ke Virgin Entrepreneur Blog:

 


Dia pun langsung tahu jenis postingan apa yang ingin dibuat:

 


Hai ini terbukti cukup populer (957 Saham), jabatan tersebut juga memungkinkan Tom Hunt untuk menjangkau dan mengembangkan hubungan dengan 10 perantau digital yang telah dia ikuti sepanjang tahun sebelumnya.


Dia juga menggunakan " guest post networking " untuk mempengaruhi John Lee Dumas dari The Entrepreneur On Fire untuk mempromosikan peluncuran podcast yang ia lepaskan untuk pasar: Virtual Valley:



 

Pelajaran # 5: Setiap posting guest blog merupakan kesempatan membangun jaringan yang akan menghasilkan kesempatan posting dan kemitraan lebih lanjut di masa depan.


Jika artikel diatas cukup menarik dan Anda ingin mempelajari Internet Marketing, SEO, Sosial Media Marketing ataupun cara membuat website Dengan GRATIS dan online, silahkan daftar di sini 

( https://www.babastudio.com/message ).


Sumber artikel : http://www.bloggingwizard.com/guest-blogging-case-study/



(mvajar)



NAMA PENERIMA KURSUS ONLINE & VOUCHER RP 3JT

  
  
Loading...



19 May 2017 ADMIN Bagikan di Twitter Bagikan di Facebook Bagikan di Google+
Previous Post Mengapa Anda Tidak Memiliki Waktu Cukup Untuk Blog Anda Dan Apa Yang Harus Dilakukan ? Next Post Mengoptimalkan Blog Anda Untuk Pembaca Sosial Dan Seluler