Simak Berbagai Studi Kasus Iklan Pada Facebook Dan 31 Pembelajarannya

Seperti yang kita ketahui bahwa Facebook merupakan gudangnya audience. Banyak pengguna Facebook berasal dari berbagai penjuru dunia. Ini merupakan kesempatan untuk menarik banyak pengguna dan menghasilkan pendapatan.

Untuk menghasilkan pendapatan, kita perlu mengandalkan iklan Facebook. Dalam pembuatan iklan itu sendiri tentu harus diperhatikan beberapa aspek sehingga iklan tersebut benar-benar bekerja dan mempelajari hal-hal yang membuatnya tidak bekerja.

Dari penelusuran Babastudio terkait artikel terjemahan ini, ada sebanyak 13 studi kasus iklan Facebook yang telah dianalisis oleh berberapa pakar terkenal. Berikut ini akan kita simak studi kasus terkait iklan Facebook tersebut yaitu sebagai berikut.






Studi Kasus # 1 – Apa yang Noah Kagan Pelajari dengan Menghabiskan $2 Juta untuk Iklan Facebook

Studi kasus ini akan memberi saran dan pelajaran yang mendalam tentang bagaimana seseorang harus menghabiskan ratusan bahkan ribuan dolan untuk sebuah iklan Facebook.

AppSumo dan SumoMe dari Noah Kagan telah membagikan pengalamannya menghaniskan $2 juta untuk iklan Facebook yang meliputi berbagai produknya.

Terlepas dari mempromosikan produk-produk andalannya (dari AppSumo dan SumoMe), dia menunjukkan bagaimana untuk mendapatkan keuntungan $267 untuk tiap produk yang dijual perbulannya.

Noah Kagan menggunakan iklan Facebook untuk memberikan trafik ke halaman websitenya, sehingga meninggkatkan koneksi pengguna pada email sehingga lebih mudah untuk memasarkan produknya.




Setiap email yang masuk akan membayarnya sejumlah $3 dan setiap email yang ke 89 yang akan melakukan pembelian produk akan memberikannya $267 sebagai keuntungan bersih (setelah semua pemotongan, pembatalan, dan lain-lain).

Cara terbaik dalam menarik pengguna yang banyak adalah dengan mendorong mereka untuk menjadi pengikut, sebelum mendorong mereka kepada produk kita.

Pengguna akan cenderung lebih terlibat dengan nyaman pada iklan Facebook jika kita tidak terkesan meminta kartu kredit mereka, melainkan dengan tanpa biaya.

Noah Kagan memberi banyak wawasan dari penghabisan jutaan dolar mereka untuk iklan Facebook. Berikut ada beberapa wawasan dan pembelajaran yang dapat diambil.

Pembelajaran # 1 – Gunakan data seefektif mungkin untuk menargetkan iklan Facebook secara strategis. Hal ini layaknya seperti menyalin keberhasilan yang telah siperoleh oleh pesaing kita. Buatlah target penggemarnya untuk melirik kita dan menciptakan penggemar tersebut seperti penggemar yang telah ada serta menjadikannya pelanggan email.

Pembelajaran # 2 – Mulailah dengan anggaran yang kecil dengan memanfaatkan target iklan yang memberikan ROI terbaik. ROI sendiri untuk mengukur kemampuan perusahaan dengan keseluruhan dana yang ditanamkan dalam aktivitas yang digunakan untuk operasi perusahaan sehingga menghasilkan keuntungan.

Pembelajaran # 3 – Pertahankan target yang sempit daripada menjadi lebih luas. Pengguna yang menyempit tidak hanya lebih mudah untuk mencapai keterbatasan anggaran, namun juga lebih mungkin untuk mempengaruhinya.






Studi Kasus # 2 – Pendapat Rutin $5800 per Bulan Menggunakan Penargetan Ulang Iklan Facebook

Design Pickle adalah sebuah desain seperti layanan yang menyediakan layanan desain grafis tanpa batas di bawah biaya perbulannya. Hal ini menjadi sebuah konsep dan layanan baru yang membutuhkan interaksi langsung dari manusia (sebagai desain rigkas dan persyaratan yang dilalui), sulit untuk mempromosikan layanan menggunakan cara yang standar.




Layanan sepeti ini mengarahkan iklan Facebook kepada suatu formulir pendaftaran yang banyak untuk menyaring customer yang berpotensi dari pengguna lainnya. Hal ini sengaja dilakukan untuk memastikan pengguna mana yang mungkin benar-benar tertarik dengan produk kita.




Meskipun mereka dapat menangkap beberapa arahan, bagian terbaiknya adalah ketika mereka mulai menggunakan penargetan ulang.

Design Pickle juga mengidentifikasi bahwa mereka dapat menggunakan penargetan ulang dengan efek yang lebih baik. Mereka mengimplementasikan sebuah kampanye penargetan ulang pada halaman penjualan pengunjung yang menyumbang sekitar 17 dari 30 kustomer baru.

Pembelajaran # 4 – Iklan Facebook masih dapat bekerja bagaimanapun jenis bisnis yang kita miliki.

Pembelajaran # 5 – Gunakan kelebihan yang didapat dari penagetan ulang untuk mendorong kembali kostumer yang tertarik ada produk kita.

Pembelajaran # 6 – Buat sebuah saluran di mana orang tidak hanya melihat iklan tetapi juga tertarik untuk mengisi formulir yang ditargetkan.





Studi Kasus # 3 – Apa yang akan Anda dapatkan dari $5 per hari pada Facebook?




Seperti yang kita lihat, Buffer menargetkan orang-orang yang tertarik pada media sosial, di luar dari penggemar mereka. Berikut ini iklan buatan Buffer untuk kampanye Page Likes.




Iklan di atas tampil dengan mengangkat konsep sosial yang membuatnya bekerja dengan baik. Untuk mendapatkan hasil terbaik, coba perluas target pengguna, walaupun dengan anggaran yang kecil, dan buatlah salinan iklan yang bercermin dan beresonansi pada pengguna.

Pembelajaran # 7 – Jika ingin menguji situasi iklan Facebook atau menghasilkan buzz untuk produk, kita juga bisa mengeluarkan anggaran kecil. Tidak hanya enciptakan kesadaran bisnis, tetapi juga dapat membentuk lalu lintas yang berguna dan banyak penjualan dalam sebuah proses.

Pembelajaran # 8 – Tidak perlu modal yang besar untuk menyukseskan iklan Facebook. Jika kita menargetkan dan mengoptimasi iklan dengan baik, maka kita masih dapat traksi yang baik.

Pembelajaran # 9 – Ketika membuat target untuk Page Likes, pastikan untuk menghindari pengikut halaman yang dimiliki saat ini.

Pembelajaran # 10 – Pastikan gambar iklan atau hal lainnya yang dipilih sesuai dengan iklan yang objektif.






Studi Kasus # 4 – Iklan Facebook Sukses dengan Hanya $1 per Hari

Serupa dengan percobaan Buffer, studi kasus oleh Brian Carter ini, seorang Pemasaran Facebook dan Ahli Periklanan terkemuka dan penulis buku laris dari buku “The Like Economy” menunjukkan bahwa bahkan dengan investasi minimal $1/hari pada iklan Facebook dapat memberikan jangkauan yang signifikan. Dengan konsisten berinvestasi $1/hari selama 30 hari, ia mampu mencapai 120.000 orang atau 4.000 orang setiap hari.

Dia merupakan pengguna yang paling aktif dalam platform iklan dan apa yang ia temukan untuk mencapai 1000 orang yang menggunakan saluran iklan populer.




Iklan Facebook jauh lebih murah daripada solusi iklan lainnya (koran, tv, dll), tetapi juga menimbulkan pesaing online (Adwords dan LinkedIn). Tujuan dari studi kasus atau percobaan ini adalah untuk menunjukkan bahkan jika kita memulai dengan anggaran minim, iklan Facebook masih bisa terbukti menguntungkan.

 



Apakah kebanyakan bisnis mampu untuk menghabiskan $1/hari di Facebook?

Pembelajaran # 11 – Anggaran seharusnya tidak menjadi penghalang untuk bisnis. Dengan $1/hari atau $30/bulan tidak menjadi masalah besar bagi sebagian besar bisnis.

Pembelajaran # 12 – Bahkan, jika kita berinvestasi lebih pada saluran lain untuk lalu lintas atau memimpin generasi untuk berhasil, tidak ada salahnya untuk menghabiskan sebagian kecil pada iklan Facebook. Kita mungkin mendapatkan jumlah lalu lintas yang sama, tetapi biaya keseluruhan akan jauh lebih murah daripada semua alternatif lain.






Studi Kasus # 5 – Sebanyak $14.114 Pendapatan dari $8,240.17 Dihabiskan untuk Iklan Facebook

Brian Moran, pendiri SamCart, telah menggunakan iklan Facebook untuk memasarkan kursus dan pelatihan produk. 


Dia menguji tiga grup penargetan yang berbeda di mana:

• Satu kelompok adalah daftar email yang sudah ada.

• Kelompok 2 adalah versi lookalike dari daftar email.

• Dan yang ketiga adalah penonton kustom yang dibuat menggunakan native + fitur penargetan lanjutan dari Facebook.


Dan setelah menghabiskan $8240 pada iklan di kelompok ini, ia bisa mendapatkan:

• $3496 dalam penjualan dari $1800 belanja iklan dari grup 1.

• $1546 dalam penjualan dari $895 belanja iklan dari grup 2.

• $9039 dalam penjualan dari $5153 belanja iklan dari grup 3.




Jadi seperti yang kita lihat, pengubahan dan pengujian dengan penargetan dapat memberikan hasil yang lebih baik daripada penargetan standar. Pelanggan biasanya dianggap sebagai tambang emas untuk menuai keuntungan, tetapi Brian membuktikan bahwa kita masih dapat berhasil dengan Iklan Facebook jika kita dapat menargetkan dengan benar.

Bahkan jika tidak memiliki daftar besar pelanggan, menggunakan fitur penargetan asli Facebook dapat membawa kita pada pelanggan yang tepat.

Pembelajaran # 13 – Targetkan ulang atau iklankan penawaran ke pelanggan yang sudah ada juga. Hal ini sangat membantu jika kita mau mengkonversi pengikut blog kita dan megarahkannya pada permainan kustomer.

Pembelajaran # 14 – Gunakan lookalike penonton secara efektif. Brian menciptakan penonton lookalike dari pelanggan emailnya yang sudah ada yang membawa $1546 pendapatan dari $895 belanja iklan.

Pembelajaran # 15 – Perbaikan iklan untuk mempersempit audiens yang ditargetkan sebanyak mungkin. Brian mendapat respon terbaik dari penargetan kustom ia dirikan.

Pembelajaran # 16 – TIdak hanya pengujian A/B salinan iklan Facebook, uji split antara grup penargetan juga. Ketika melihat hasil dari kelompok ketiga, Brian berinvestasi lebih di dalamnya, dan hasilnya sama-sama menguntungkan.






Studi Kasus # 6 - Bagaimana Sebuah Periklanan yang “GAGAL” Berubah Menjadi “BERHASIL”

Studi kasus ini agak menarik karena dimulai dari kegagalan sebelum mereka mendapat kemenangan aha-moment mereka.

Angela Ponsford memulai kampanye iklan Facebook untuk kliennya yang ingin menjual program renovasi rumah mahal seharga $990 untuk perempuan dalam rentang usia 30-40 di Amerika Serikat.

Idenya adalah untuk membangun sebuah daftar email melalui iklan Facebook dan kemudian menunjukkan kepada mereka iklan untuk Webinar Gratis yang akan mengarah ke program yang dia ingin jual.

Ketika mereka menjalankan iklan, mereka tampil dengan baik, tetapi sebagian besar orang yang terlibat dengan itu tidak merasakan penonton yang sebenarnya.

Dia berpikir wanita di kelompok usia 30-40 tahun akan lebih tertarik dalam program, tapi kebanyakan yang terlibat sebagian besar dengan iklan dan konten adalah wanita di atas 45 tahun.

Beberapa hari pertama hanya menghasilkan dua pendaftaran pada biaya hampir $27 untuk masing-masingny. Jadi, dia mengoptimalkan penargetan iklan dan salinan iklan sesuai dengan hasil yang mereka raih sebelumnya.




Penayangan kedua secara signifikan meningkatkan biaya per arahan, menyeretnya ke 4 arahan dengan masing-masing $5,43.

Setelah beberapa putaran pengujian dan tuning dengan penargetan dan iklan salinan, dia mampu mengantongi di 400 arahan dengan biaya $507 dan beberapa pelanggan yang senang langsung membeli program.




Salah satu iklan berkinerja terbaik mereka dibagikan 14 kali yang menunjukkan bahwa salinan iklan sedang berbicara dengan pelanggan dengan baik.

Penting bahwa kita terus memantau dan mengoptimalkan kampanye – terutama di awal. Angela mampu mengurangi biaya/arahan dari $27 menjadi $1,27 pada akhirnya dengan terus meningkatkan kampanye dengan hasil dia mendapatkan.

Ketika kita memiliki anggaran yang besar, menguji kampanye dengan anggaran kecil atau menguji jalannya hingga kita menemukan apa yang bekerja, atau mungkin berakhir dengan menghabiskan banyak uang dengan hasil yang sedikit.

Pembelajaran # 17 – Tidak ada hambatan untuk jenis dan biaya produk yang dijual – kita bahkan dapat menjual produk dengan harga tinggi menggunakan iklan Facebook.

Pembelajaran # 18 – Melakukan tes iklan awal untuk fine tune pada pengguna dan kemudian berinvestasi lebih banyak anggaran di mana kita mendapatkan hasil yang maksimal.

Pembelajaran # 19 - Penonton ideal yang kita rasakan mungkin tidak selalu benar.

Pembelajaran # 20 – Terkadang hal sederhana adalah yang paling efektif. Dengan mengubah kata “Webinar” untuk “Workshop” pada salinan iklan, CTR dan lead dua kali lipat.





Studi Kasus # 7 – 89% Lebih Murah Biaya/Arahan dengan Iklan Facebook

Google Adwords merupakan platform yang paling banyak digunakan dengan kehadiran iklan online. Ratusan ribu bisnis menggunakan lalu lintas dan arahan sehari-hari.

Tapi, itu masih mahal untuk beberapa yang lain.

Dave Rogenmoser The Market Result mengidentifikasi bahwa biaya/arahan untuk perusahaan aplikasi high-end dan pengembangan web berkisar antara $250 - $1000/arahan pada Adwords.

Meskipun $250/arahan adalah kesepakatan yang baik untuk $80.000 kontrak, namun mereka ingin yang lebih.

Dengan kemajuan yang cepat, mereka memanfaatkan kemampuan Facebook untuk menargetkan startups yang mungkin membutuhkan pengembangan aplikasi.

Dave menyebutkan bahwa bagian tersulit dari kampanye bagi mereka adalah mengatur target untuk penonton. Seperti yang kita lihat dari studi kasus sebelumnya, mempersempit target penonton jauh lebih bermanfaat daripada memperluasnya.

Dengan merogoh kocek sebesar $993 untuk seminggu, mereka mampu mencetak 34 arahan yang jauh lebih cepat dan lebih murah daripada Google Adwords.




Dari minggu pertama dijalankan, mereka mampu mengurangi biaya/arahan hingga $28 untuk satu buah, sehingga 89% lebih murah daripada apa yang diperlukan dari Adwords.

Hal ini menunjukkan bahwa bagaimana biaya arahan yang efektif dari Facebook dapat berubah jika dibandingkan dengan pilihan lain.

Pembelajaran # 21 – Iklan Facebook yang hemat biaya dibandingkan dengan Google Adwords ketika muncul untuk B2B yang mengarahkan generasi.

Pembelajaran # 22 – iklan Facebook memberikan penargetan sempit yang membantu kita untuk menemukan penonton yang ideal. Menyiapkan penargetan yang benar adalah salah satu bagian penting dari kampanye.





Studi Kasus # 8 – 7 Kesalahan yang Dibuat Saat Menghabiskan $ 234,07 di Iklan Facebook

Pada Connectio kita sering mendengar pelanggan mengatakan bahwa mereka tidak mampu atau pencapaian kesuksesan yang sangat terbatas melalui iklan Facebook. Entah itu tidak memberikan hasil yang diinginkan atau menjadi mahal bagi mereka.

Studi kasus ini sangat berguna untuk bisnis pemula iklan Facebook yang sedang berjuang untuk menemukan jalan mereka.

Philip Kleudgen, seorang pengembang web dan spesialis pemasaran untuk pemilik restoran, berbagi pengalaman tentang bagaimana dia memulai memanfaatkan iklan Facebook, tanpa pengalaman sebelumnya.

Sebagai pemula, dia berbuat kesalahn-kesalan klasik seperti:

• Target yang tidak diatur dengan benar. Dia menargetkan satu set untuk individu yang sedikit.

• Digunakan hanya satu gambar dan tidak adanya pengujian A/B antara gambar yang berbeda atau salinan iklan.

• Tidak melacak konversi dengan benar karena konfigurasi hilang atau tidak tepat.

• Terus menjalankan iklan yang tidak menguntungkan.

Setelah menjalankan iklan dalam seminggu atau lebih, ia menghabiskan $234 pada Iklan Facebook dengan CTR sedikit dan memperoleh kurang dari pembelanjaan iklan yang sebenarnya.

Meskipun, ia memperoleh kerugian pada kampanye ini beberapa pelajaran berharga dapat berharga menjadi pengalamannya.

Tapi pada tahap tersebut, kebanyakan pebisnis menyerah daripada menyadari kesalahan mereka dan mengoptimalkan kampanye mereka yang lebih sesuai.

Jadi penting untuk meninjau dan menganalisis kinerja dan kesalahan dalam kampanye iklan Facebook sebelum menguasai platform sebagai kegagalan.

Pembelajaran # 23 – Luangkan waktu pra-kampanye untuk penelitian dan mengidentifikasi penonton yang ditargetkan. Idealnya, miliki satu set iklan terpisah untuk setiap penonton yang unik yang ditargetkan.

Pembelajaran # 24 – Jika tujuan kita adalah arahan generasi atau penjualan, kita perlu mengatur pelacakan konversi dan melakukannya dengan benar. Jika kita tidak melacak konversi dengan benar bagaimana akan menganalisis kinerjanya?

Pembelajaran # 25 – Miliki beberapa gambar dan salinan iklan sendiri sebelum memulai kampanye.

Pembelajaran # 26 – Jangan menghabiskan banyak uang pada iklan atau kampanye yang tidak memberikan hasil apapun.





Studi Kasus # 9 – Bagaimana Veeroll Menjual 122 Subscription dengan Menghabiskan $2.5K untuk Iklan Facebook Selama 2 Minggu

Studi kasus ini adalah contoh klasik lain yang Facebook dapat digunakan secara efektif menghasilkan arahan untuk bisnis B2B. Hal ini juga menunjukkan bagaimana bisnis dapat memperoleh hasil yang lebih baik dengan menggunakan iklan video dan terus dapat mengoptimalkan kampanye untuk meningkatkan performnya. Veeroll bersama dengan tempat-tempat lain memulai kampanye mereka di Facebook dan mengirim semua lalu lintas ke saluran webinar. Mereka juga melacak konversi situs untuk mengetahui berapa banyak orang yang diarahkan dari Facebook yang mengkonversi pada laman landas.

Mereka menetapkan penargetan mereka dan menciptakan iklan. Awalnya, mereka mendapatkan CPC yang lebih tinggi.




Meskipun tujuan utama mereka adalah untuk menunjukkan iklan video, mereka juga menguji iklan teks bersamaan dengan itu, yangkemudian mereka dapat melihat perbedaan besar antara keduanya.

Ini statistik pada iklan teks mereka;




Dan bandingkan dengan iklan video;

Mereka menghabiskan sedikit lebih pada iklan video, tetapi memiliki 18X keterlibatan lebih dan 3.5x lebih dari iklan teks.

Jadi, dengan melihat iklan video yang terbukti lebih baik, mereka melanjutkan membuat beberapa iklan video.

Ini adalah salah satu iklan video yang mereka gunakan.


Secara khusus, penerapan target ulang di website membantu mereka menurunkan CPC dan meningkatkan konversi mereka.

Pada akhir kampanye 2 minggu, mereka mampu memiliki 122 signup yang mengakibatkan $11.000 pendapatan bulanan yang bermodalkan dari $2500 belanja iklan.

Hampir 400% adalah laba terhadap biaya iklan Facebook.

Pembelajaran # 27 – Jangan ragu pada masalah di langkah awal. Tinjaulah kinerja dan manfaatkan mana kinerja yang paling ingin dicapai. Penuangan anggaran dapat dilihat dari banyaknya pengguna ponsel yang terlibat dibandingkan dengan jumlah pengguna desktop.

Pembelajaran # 28 – Penargetan ulang lalu lintas akan memberikan konversi yang lebih baik. Veeroll memiliki CPC terendah dan konversi dari iklan penargetan ulang.

Pembelajaran # 29 – Jangan hanya menempel gaya iklan konvensional. Cobalah jenis iklan video. Hal tersebut memiliki keterlibatan yang luar biasa dan memungkinkan kita berkomunikasi dengan pesan yang lebih dalam dari apa yang diperoleh dari iklan teks dan gambar.


Studi Kasus # 10 – Menuai $163.969 Pendapatan dari $5989 Belanja Iklan Hanya dalam 34 Hari

Ini merupakan penyerapan studi kasus iklan Facebook karena tidak hanya mencapai hasil yang luar biasa tetapi bekerja pada pendekatan yang akan ada di setiap relung. Hal ini juga sangat membantu untuk bisnis startup yang tidak atau sedikit memiliki pengikut dan daftar email.

Kampanye iklan Facebook Paul Romando untuk kliennya ini kembali mengejutkan dengan pendapatan $163.969 hanya dengan $5989 investasi iklan.

Tak disangka 2737,80% pengembalian hanya dalam 34 hari kampanye.

Formula sukses dari Paulus adalah sederhana.

Daripada pergi untuk penjualan yang keras, ia menciptakan ruang Facebook, di mana arahan pertama mengikuti konten (arahan magnet) sekitar produk.

Dan kemudian, untuk semua orang yang bergabung, Paul akan menunjukkan sebuah perbedaan pengaturan iklan yang secara langsung membawa mereka ke halaman penjualan.


Strategi multi-langkah pada iklan Facebook miliknya membangun koneksi dengan penonton yang ditargetkan, sebelum penjualan. Hal ini membantu dalam memelihara arahan dan segmentasi orang yang paling mungkin untuk melakukan konversi.

Hal terpenting adalah skor relevansi pada iklan Facebook. Suatu skor relevansi yang tinggi pada iklan Facebook membantu iklan tersebut untuk tidak ditandai oleh Facebook dan dikirim ke penonton yang ditargetkan.

Jadi ketika ia menunjukkan iklan penjualan untuk pendengarnya yang ada, skor relevansi yang tinggi berlaku seperti orang-orang yang sudah tahu dia.

Bagi sebagian besar bisnis B2B, memiliki Saluran Penjualan Facebook sangat penting. Ini mungkin terdengar seperti memiliki banya perkerjaan, tetapi keuntungan yang diperoleh besar, sehingga kita dapat menggunakannya lagi dan lagi.

Pelajaran # 30 – Daripada langsung melakukan penjualan, kembangkan corong Facebook melalui arahan magnet. Setelah kita memiliki pelanggan pada saluran, pertahankan mereka dengan penawaran iklan kita.

Pelajaran # 31 – Gunakan iklan yang berbeda/iklan yang diatur untuk ditargetkan ulang ke penonton / arahan yang hangat. Karena mereka sudah tahu tentang produk kita, bawa mereka langsung ke halaman keuntungan kita.

Misalnya, membuat iklan yang berbeda / pengaturan iklan dalam dingin dan hangat serta pastikan bahwa kita menghindari masing-masing dari mereka dalam penargetan yang ditetapkan.

Sekian dari beberapa studi kasus yang diberikan. Dengan meninjau studi kasus di atas, jelas bahwa keberhasilan iklan Facebook terletak pada beberapa hal. Tapi itu juga jelas bahwa anggaran bukan merupakan faktor utama, dan kita dapat berhasil bahkan dengan anggaran yang minim. Jika artikel di atas cukup menarik dan Anda ingin mempelajari Internet Marketing, SEO, Sosial Media Marketing ataupun cara membuat website Dengan GRATIS dan online, silahkan daftar di sini (https://www.babastudio.com/message) Sumber : https://www.shoutmeloud.com/facebook-pages-case-studies.html


IKUTI TRIAL KURSUS ONLINE. DAPATKAN KUPON DISKON 50%

IKUTI TRIAL KURSUS ONLINE. DAPATKAN KUPON DISKON 50%

NAMA PESERTA TEST & PENERIMA BEASISWA

  
  
Loading...



27 April 2017 ADMIN Bagikan di Twitter Bagikan di Facebook Bagikan di Google+ Bagikan di Google+

Artikel menarik lainnya



Previous Post 5 Studi Kasus Terhadap Brand Halaman Facebook Yang Sukses Next Post 6 Studi Kasus Pemasaran Facebook B2B Yang Mengejutkan